TANJUNGPINANG, Harnasnews – Tokoh masyarakat Provinsi Kepulauan Riau Huzrin Hood minta Gubernur Ansar Ahmad dan Wakil Gubernur Kepulauan Riau Marlin Agustina akur dan tidak berseberangan karena konflik antarpemimpin bakal merugikan pemerintahan yang baru mereka pimpin.

“Konflik Ansar dengan Marlin sudah menguak ke permukaan beberapa bulan setelah dilantik sebagai kepala daerah. Tentu ini bukan hal baik. Kami ingin mereka harmonis, fokus mengurus pemerintahan untuk kepentingan masyarakat Kepri,” kata Huzrin di Tanjungpinang, Jumat.

Mantan Bupati Bintan itu menyampaikan keprihatinannya sebagai bentuk kepedulian terhadap pemerintahan, yang terbentuk sejak 2 dasawarsa lalu dengan penuh perjuangan, bukan dari pemberian.

Kepri, yang sebelum 20 tahun lalu merupakan bagian dari wilayah administratif Provinsi Riau, berhasil dimekarkan menjadi provinsi baru dengan mengorbankan waktu, uang, tenaga, dan pikiran, katanya.

“Kami minta perjuangan itu dihargai dengan menjaga pemerintahan agar tetap kondusif, ASN tidak terkotak-kotak akibat konflik kepala daerah, dan tingkatkan kualitas program kesejahteraan masyarakat,” ujar Huzrin yang dianggap sebagai pejuang berdirinya Provinsi Kepri.