Parlemen Filipina Sahkan UU Pengganti Jabat Tangan

Cara tersebut kata dia, bertujuan untuk menanamkan kesadaran kesehatan dan melindungi kesehatan dan kesejahteraan rakyat Filipina.

“Undang-undang itu mengamanatkan bahwa semua lembaga pemerintah mendorong praktik gerakan baru tersebut, yang disambut oleh Departemen Kesehatan sebagai membantu untuk “memutus rantai penularan Covid-19,” katanya.

Menurut dia, undang-undang baru yang mengatur tata cara slam itu mengikat warga negara Filipina dan orang lain yang berada di Filipina. Untuk saat ini, bagaimanapun, tidak ada penalti bagi mereka yang tidak mengikutinya.

Seperti diketahui, dalam waktu 60 hari sejak RUU disetujui, pihak berwenang akan mengeluarkan aturan pelaksanaan undang-undang tersebut.

The Bating Filipino Act muncul ketika Filipina berjuang untuk mengendalikan virus dan merupakan salah satu negara yang paling parah terkena dampak di Asia, meskipun ada penguncian yang ketat dan pedoman kesehatan.

Leave A Reply

Your email address will not be published.